fbpx
hello world!

Enam desa di Indonesia yang sangat melestarikan tradisi kuno

Published: 
Agustus 14, 2019

Indonesia adalah negara yang terdiri dari ribuan pulau, beragam suku dan tradisi yang tak terhitung jumlahnya. Kekayaan budaya nusantara masih dijunjung tinggi di banyak desa di negara ini.

Seorang anak laki-laki berpose untuk kamera di depan rumah-rumah tradisional di Wae Rebo, Flores, Nusa Tenggara Timur.

Berikut adalah beberapa desa di seluruh negeri yang memegang teguh nilai-nilai tradisionalnya, seperti yang disusun oleh kompas.com:

Penglipuran

Terletak di Bangli, Penglipuran adalah salah satu desa tertua di Pulau Bali yang masih berdiri sampai sekarang.

Desa Bali Aga dan komunitas Bali Majapahit yang terletak 625 meter di atas permukaan laut berasal dari abad ke-18.

Keunikan Penglipuran adalah keseragaman pintu masuk rumah. Aspek lain yang menarik adalah keberadaan lorong-lorong dari satu rumah ke rumah lainnya yang mewakili keterkaitan dan keharmonisan dalam kehidupan masyarakatnya.

Sade Lombok

Ketika tiba di desa ini di kabupaten Puju, Lombok Tengah, pengunjung akan melihat rumah-rumah penduduk asli Lombok dari suku Sasak. Rumah-rumah ini terbuat dari kayu dan memiliki atap jerami.

Aspek yang menarik dari desa ini adalah bahwa sesekali, lantainya ditutupi dengan kotoran kerbau. Tradisi budaya desa adalah penculikan pasangan yang baru menikah.

Wae Rebo

Aspek unik dari desa wisata yang dikelola dengan baik ini adalah bahwa ada tujuh rumah yang sangat terkenal dalam bentuk kerucut.

Saat berkunjung ke sini, pengunjung hanya akan dapat bermalam di salah satu dari tujuh rumah berbentuk kerucut, yang telah berdiri selama 19 generasi dan dikenal sebagai Mbaru Niang. Rumah-rumah tradisional ini terbuat dari kayu, dengan atap jerami yang digerakkan ke atas.

Gaya arsitektur rumah-rumah ini dianggap sangat tradisional dan unik.

Baduy

Desa Baduy asli, juga dikenal sebagai desa Kanekes, terletak di distrik Leuwidamar kabupaten Lebak, Banten.

Desa ini dikenal karena mempertahankan tradisi kuno. Secara teknis ada 65 dusun di Kanekes, yang dibagi menjadi Baduy dalam dan Baduy luar. Yang terakhir terdiri dari tiga dusun bernama Cikartawana, Cibeo dan Cikeusik.

Ketika mengunjungi Baduy, wisatawan dapat menikmati keindahan alam dan tradisi lokal. Di Baduy dalam, ada sejumlah peraturan yang ditegakkan dengan ketat, seperti larangan mengambil foto dan video, dan selama bulan Kawalu, desa ditutup selama tiga bulan. Ini berarti wisatawan tidak diperbolehkan berkunjung dari Februari hingga April.

Baduy dalam melarang wisatawan asing masuk.

Trunyan

Trunyan adalah sebuah desa yang terletak di tepi Danau Batur kabupaten Kintamani di Bali.

Ada banyak praktik pemakaman yang berbeda di Indonesia. Misalnya, di Bali, banyak orang membakar orang yang sudah meninggal. Namun, di Trunyan, praktiknya sedikit lebih unik.

Di desa ini, almarhum tidak dibakar, dan mereka tidak dimakamkan juga. Sebaliknya, selama beberapa generasi, almarhum telah diletakkan di tanah dan dibiarkan membusuk di permukaan cekungan dangkal.

Dalam praktik ini, yang disebut sema wayah, mayat-mayat itu berbaris berdampingan dengan mayat-mayat lainnya, lengkap dengan kain pembungkus sebagai perlindungan, tetapi wajah itu terungkap melalui bingkai bambu yang disebut ancak saji. The ancak saji dijalin dari bambu menjadi segitiga sama kaki yang berfungsi untuk melindungi tubuh dari binatang liar.

Pitu

Desa ini terletak di Gunungkidul, Yogyakarta, dan merupakan rumah bagi hanya tujuh keluarga.

Alasan mengapa hanya ada tujuh keluarga adalah karena legenda mengatakan bahwa setiap keluarga tambahan akan memicu bencana atau kejadian lain yang akan mengembalikan jumlah rumah tangga menjadi tujuh.

Inilah sebabnya mengapa desa akan selalu berusaha mempertahankan hanya tujuh rumah tangga di masyarakat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related posts

November 21, 2020
Paket tur pribadi meningkat di tengah pandemi

Delapan bulan setelah pandemi COVID-19, pariwisata di Indonesia secara bertahap meningkat ketika orang mulai merasa bosan di rumah. Mengunjungi tujuan domestik dalam kelompok kecil tampaknya menjadi jenis perjalanan yang paling populer saat virus masih menyebar. Ghufron, operator tur Kepulauan Karimunjawa di Kabupaten Jepara, Jawa Tengah, misalnya, mengaku kembali membantu wisatawan pada long weekend akhir Oktober […]

Read More
November 21, 2020
Bagaimana agar tetap aman saat bepergian selama pandemi

Dengan tujuan wisata yang mulai dibuka kembali setelah ditutup sementara karena pandemi COVID-19, dorongan untuk menghilangkan demam kabin dan mengunjungi mal atau tujuan wisata terdekat bisa sangat besar. “Akhir pekan panjang telah berakhir, tetapi mungkin orang masih ingin keluar selama akhir pekan,” kata Kepala Satgas Data dan Teknologi Informasi COVID-19 Dewi Nur Aisyah dalam konferensi […]

Read More
November 21, 2020
Candi Prambanan akan menambah kuota wisatawan untuk liburan akhir tahun

Candi Prambanan di Yogyakarta berencana menambah kuota wisatanya untuk liburan Natal dan Tahun Baru mendatang. Presiden Direktur Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko Edy Setijono mengatakan pada Selasa bahwa kuota akan dinaikkan menjadi 7.000 wisatawan per hari, atau sekitar 60 persen dari kapasitas normal Candi Prambanan, pada fase keempat dari adaptasi normal […]

Read More
© Copyright 2020 - Basecamp Gunung Cikuray - All Rights Reserved

Pin It on Pinterest

Share This
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram