fbpx
hello world!

Kontrol asap: Warisan?

Published: 
Agustus 14, 2019

Telah menjadi alasan keprihatinan di wilayah ini bahwa kebakaran yang merusak hutan Indonesia telah menyebabkan krisis kabut asap di Malaysia. Meskipun Indonesia telah menyangkal bahwa kebakaran di Sumatra dan Kalimantan telah menyebabkan kabut asap di negara tetangga, tidak dapat disangkal bahwa kebakaran sedang meningkat lagi tahun ini. Kebakaran hutan membakar 42.740 hektar lahan dari Januari hingga Mei, hampir dua kali lipat dari periode yang sama tahun lalu 23.745 ha.

Pengendara berkendara melalui kabut di Jl. Gubernur Ahmad Bastari di perbatasan antara kota Palembang dan Kabupaten Banyuasin, Sumatera Selatan. Pemerintah setempat menyalahkan kabut asap pada hutan semak di kabupaten tetangga. (Antara / Nova Wahyudi)

Jumlah kebakaran hutan mulai meningkat pada tahun 2018, mempengaruhi 510.000 ha sepanjang tahun. Kebakaran tersebut terjadi setelah negara tersebut sebelumnya membatasi skala kebakaran hutan, dengan 165.000 ha terbakar pada 2017 dibandingkan dengan 2,6 juta ha pada 2015 - salah satu bencana kebakaran terburuk di negara itu.

Rendah baru yang mungkin kita tuju tahun ini - jika peringatan tidak diindahkan - dapat menghapus kemajuan yang telah dicapai negara itu sebelumnya. Dan ini tidak baik. Orang akan menderita masalah pernafasan dan menghadapi kendala dalam kegiatan sehari-hari karena kabut tebal. Kematian bukan tidak mungkin karena sedikitnya 24 dilaporkan meninggal karena kabut asap pada tahun 2015.

Minyak kelapa sawit, salah satu komoditas andalan negara ini, mungkin menghadapi serangan balasan karena telah dipersalahkan sebagai penyebab perusakan hutan dan kebakaran.

Ini kedengarannya bukan cara yang baik untuk memulai masa jabatan kedua bagi Presiden Joko “Jokowi” Widodo, yang akan dilantik pada bulan Oktober. Bahkan, sepertinya déjà vu ketika bencana kebakaran 2015 bertepatan dengan hari-hari pertamanya di kantor. Administrasi Jokowi seharusnya tidak membiarkan pertahanannya turun. Pemerintah, bersama dengan pemerintah daerah dan sektor swasta, harus mengaktifkan dan memastikan bahwa gugus tugas dan program yang telah mereka siapkan memberikan yang terbaik seperti yang mereka lakukan pada 2016 dan 2017.

Jika kebakaran semakin tidak terkendali, pemerintah tidak perlu ragu untuk bekerja sama dengan negara-negara tetangga untuk memadamkan api. ASEAN sudah memiliki perjanjian, Perjanjian ASEAN tentang Polusi Asap Lintas Batas (AATHP), yang ditandatangani pada tahun 2002.

Dikenal sebagai traktat kabut asap, ini termasuk pembentukan dan operasionalisasi Pusat Koordinasi ASEAN untuk Polusi Asap Lintas Batas berdasarkan AATHP, yang akan memfasilitasi implementasi yang lebih cepat dan efektif dari semua aspek AATHP untuk mengatasi polusi kabut lintas batas.

Negara-negara ASEAN, termasuk Indonesia dan Malaysia, berbagi pulau dan perbatasan, sehingga tidak memungkinkan untuk saling menyingkirkan satu sama lain dari krisis kabut asap. Inilah sebabnya mengapa penting untuk mengoordinasikan sumber daya dan upaya untuk bertindak bersama untuk menyelesaikan masalah.

Selain itu, Indonesia dan Malaysia, sebagai produsen minyak kelapa sawit terbesar di dunia, memiliki minat yang sama untuk meningkatkan citra komoditas yang dibebani dengan tarif sebagai akibatnya dianggap sebagai penyebab degradasi lingkungan.

Apa pun yang berjalan dengan benar pada tahun 2016 dan 2017, pemerintah harus mewujudkannya lagi. Dan Jokowi diharapkan untuk berbuat lebih banyak, atau sebaliknya, prestasi yang dia buat dalam meredam kebakaran hutan hanya akan menjadi sejarah, bukan warisan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related posts

November 21, 2020
Paket tur pribadi meningkat di tengah pandemi

Delapan bulan setelah pandemi COVID-19, pariwisata di Indonesia secara bertahap meningkat ketika orang mulai merasa bosan di rumah. Mengunjungi tujuan domestik dalam kelompok kecil tampaknya menjadi jenis perjalanan yang paling populer saat virus masih menyebar. Ghufron, operator tur Kepulauan Karimunjawa di Kabupaten Jepara, Jawa Tengah, misalnya, mengaku kembali membantu wisatawan pada long weekend akhir Oktober […]

Read More
November 21, 2020
Bagaimana agar tetap aman saat bepergian selama pandemi

Dengan tujuan wisata yang mulai dibuka kembali setelah ditutup sementara karena pandemi COVID-19, dorongan untuk menghilangkan demam kabin dan mengunjungi mal atau tujuan wisata terdekat bisa sangat besar. “Akhir pekan panjang telah berakhir, tetapi mungkin orang masih ingin keluar selama akhir pekan,” kata Kepala Satgas Data dan Teknologi Informasi COVID-19 Dewi Nur Aisyah dalam konferensi […]

Read More
November 21, 2020
Candi Prambanan akan menambah kuota wisatawan untuk liburan akhir tahun

Candi Prambanan di Yogyakarta berencana menambah kuota wisatanya untuk liburan Natal dan Tahun Baru mendatang. Presiden Direktur Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko Edy Setijono mengatakan pada Selasa bahwa kuota akan dinaikkan menjadi 7.000 wisatawan per hari, atau sekitar 60 persen dari kapasitas normal Candi Prambanan, pada fase keempat dari adaptasi normal […]

Read More
© Copyright 2020 - Basecamp Gunung Cikuray - All Rights Reserved

Pin It on Pinterest

Share This
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram