fbpx
hello world!

Orangutan Tapanuli yang terancam punah ditemukan kekurangan gizi, terluka di luar habitat dekat Batang Toru

Published: 
September 22, 2019

Seekor orangutan Tapanuli ditemukan terluka dan kurang gizi di perkebunan dekat ekosistem Batang Toru di Tapanuli Selatan, Sumatra Utara, Kamis, menandai apa yang diklaim pemerintah setempat sebagai indikasi pertama konflik antara manusia dan spesies yang baru ditemukan di daerah tersebut.

Personel dari Badan Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Utara (BKSDA Sumatera Utara) dan Pusat Informasi Orangutan (OKI) menemukan orangutan Tapanuli jantan yang terluka parah dan kurang gizi di distrik Sipirok di ekosistem Batang Toru di Tapanuli Selatan, Sumatera Utara, pada 19 September 2019. (Atas perkenan OIC / -)

Badan Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Utara (BKSDA Sumatera Utara) dan Pusat Informasi Orangutan (OKI) menemukan orangutan jantan yang terluka, diyakini berusia sekitar 30 tahun, dengan luka di wajah dan kembali ke perkebunan di desa Aek Batang Paya, Kecamatan Sipirok.

"Orangutan Tapanuli yang ditemukan dengan luka dan kurang gizi adalah kasus pertama yang kami tangani sejak spesies ini pertama kali ditemukan oleh para ilmuwan dua tahun lalu," kata ketua BKSDA Hotmauli Sianturi kepada The Jakarta Post pada hari Jumat.

Hotmauli mengatakan orangutan berada dalam kondisi kritis setelah mengalami cedera yang diduga disebabkan oleh benda tumpul dan sangat tipis konon karena kurangnya nutrisi yang tepat.

Orangutan saat ini menerima perawatan di pusat karantina dan rehabilitasi orangutan di Batu Mbelin, Kecamatan Sibolangit, Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara, katanya.

Hotmauli mengatakan orangutan berada dalam kondisi kritis setelah mengalami cedera, diduga disebabkan oleh benda tumpul, dan sangat tipis konon karena kurangnya nutrisi yang tepat. (Atas perkenan OIC / -)

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa itu adalah hal biasa bagi orangutan, yang habitatnya rusak telah membuat mereka tidak memiliki persediaan makanan, untuk memasuki area perkebunan selama musim durian dan petai (kacang bau) untuk mencari makanan.

Kondisi seperti itu, katanya, dapat menyebabkan konflik antara orangutan dan penduduk, yang ingin menjauhkan bekas perkebunan mereka.

“Untuk mencegah lebih banyak orangutan terluka, kami telah mengerahkan petugas untuk memantau keberadaan orangutan Tapanuli di perkebunan masyarakat yang terletak di dekat ekosistem Batang Toru,” kata Hotmauli.

Pakar dan aktivis lingkungan telah menyuarakan keprihatinan bahwa orangutan mungkin telah meninggalkan habitatnya karena pembangunan infrastruktur di sekitar ekosistem Batang Toru, satu-satunya habitat orangutan Tapanuli yang diketahui. Orangutan Tapanuli, dianggap sebagai kera besar paling langka di dunia, diperkirakan hanya berjumlah sekitar 800.

Di antara keprihatinan para ahli dan aktivis adalah pembangunan yang sedang berlangsung dari PLTA Batang Toru yang kontroversial, yang diharapkan akan mulai beroperasi oleh NSHE pada tahun 2022. NSHE telah mengklaim bahwa pembangkit listrik tersebut ramah lingkungan karena tidak akan membanjiri banyak proyek. area dan telah menegaskan dalam beberapa publikasi bahwa ia berkomitmen untuk konservasi orangutan.

Namun, para pencinta lingkungan tetap tidak yakin. Forum Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) mengajukan gugatan terhadap proyek tersebut pada akhir tahun 2018 karena para pakar dari berbagai universitas lokal dan asing menganggap pabrik 510 megawatt itu sebagai "lonceng kematian" bagi orangutan Tapanuli. Pada bulan Maret, Pengadilan Tata Usaha Negara Medan menolak gugatan tersebut, tetapi Walhi mengajukan banding sebagai tanggapan.

Jatna Supriatna, seorang ilmuwan konservasi biologi di Universitas Indonesia, mengatakan bahwa penyelidikan forensik antropologi lebih lanjut diperlukan untuk membuktikan bahwa luka-luka itu memang disebabkan oleh konflik manusia-kera. "Orangutan biasanya terbunuh dalam konflik. Jika mereka kekurangan gizi, maka itu mungkin karena habitat mereka tidak dapat memenuhi kebutuhan nutrisi mereka atau ada pasokan makanan yang tidak mencukupi di sana," kata Jatna.

Ahli biologi Serge Wich dari Liverpool John Moores University, yang sebelumnya memberikan kesaksian dalam sidang gugatan Walhi, mengatakan sulit untuk mengkonfirmasi bahwa kegiatan pembangkit listrik telah memaksa orangutan yang terluka ke dalam area komunitas. Namun, hilangnya hutan dapat mendorong langkah semacam itu.

“Jika Anda memeriksa di mana orangutan telah ditemukan dan di mana hilangnya hutan untuk pembangkit listrik tenaga air, orang dapat melihat bahwa mereka tidak jauh dari satu sama lain. Itu membuatnya sangat mungkin bahwa orangutan telah kehilangan sebagian wilayah jelajahnya dan karena itu pergi ke daerah non-hutan untuk mencari makanan, ”kata Wich kepada Post melalui email pada hari Jumat.

Dalam email tersebut, Wich memberikan gambar satelit Planet Labs yang menunjukkan kemajuan bendungan dari Juni 2017 hingga Agustus 2018, termasuk pembukaan hutan dan pengembangan jalan untuk akses.

Direktur Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk konservasi keanekaragaman hayati, Indra Exploitasia, mengatakan bahwa kementerian akan memantau semua bentuk pembangunan, tidak hanya pembangunan pembangkit listrik, dengan memperhatikan peta distribusi hewan.

“Kami juga telah memerintahkan NSHE sebagai operator pembangkit listrik tenaga air untuk meningkatkan pengelolaan keanekaragaman hayati di sekitar pabrik,” katanya.

Direktur komunikasi dan urusan luar negeri NSHE Firman Taufick mengutuk cedera yang dialami orangutan, dengan memperhatikan perlunya semua pihak, tidak hanya pemerintah dan sektor swasta, untuk melindungi spesies yang terancam punah.

Sebagai bagian dari upaya konservasi, Firman mengatakan perusahaan telah melakukan program pengembangan masyarakat yang dimaksudkan untuk melatih dan membentuk kelompok konservasi berdasarkan kearifan lokal.

Dia mengatakan perusahaan telah memulai pembangunan jembatan untuk menghubungkan habitat orangutan yang terfragmentasi dan pemulihan hutan bekas tebangan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related posts

November 21, 2020
Paket tur pribadi meningkat di tengah pandemi

Delapan bulan setelah pandemi COVID-19, pariwisata di Indonesia secara bertahap meningkat ketika orang mulai merasa bosan di rumah. Mengunjungi tujuan domestik dalam kelompok kecil tampaknya menjadi jenis perjalanan yang paling populer saat virus masih menyebar. Ghufron, operator tur Kepulauan Karimunjawa di Kabupaten Jepara, Jawa Tengah, misalnya, mengaku kembali membantu wisatawan pada long weekend akhir Oktober […]

Read More
November 21, 2020
Bagaimana agar tetap aman saat bepergian selama pandemi

Dengan tujuan wisata yang mulai dibuka kembali setelah ditutup sementara karena pandemi COVID-19, dorongan untuk menghilangkan demam kabin dan mengunjungi mal atau tujuan wisata terdekat bisa sangat besar. “Akhir pekan panjang telah berakhir, tetapi mungkin orang masih ingin keluar selama akhir pekan,” kata Kepala Satgas Data dan Teknologi Informasi COVID-19 Dewi Nur Aisyah dalam konferensi […]

Read More
November 21, 2020
Candi Prambanan akan menambah kuota wisatawan untuk liburan akhir tahun

Candi Prambanan di Yogyakarta berencana menambah kuota wisatanya untuk liburan Natal dan Tahun Baru mendatang. Presiden Direktur Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko Edy Setijono mengatakan pada Selasa bahwa kuota akan dinaikkan menjadi 7.000 wisatawan per hari, atau sekitar 60 persen dari kapasitas normal Candi Prambanan, pada fase keempat dari adaptasi normal […]

Read More
© Copyright 2020 - Basecamp Gunung Cikuray - All Rights Reserved

Pin It on Pinterest

Share This
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram