fbpx
hello world!

Pantai atau Gunung

Published: 
Desember 20, 2019

Meskipun pantai adalah taruhan yang aman untuk liburan akhir pekan, mengapa tidak menantang diri Anda dengan mendaki gunung? Sebagian besar kota besar di Indonesia (dan banyak kota lain di Asia Tenggara) memiliki pendakian yang luar biasa yang mudah dijangkau. Dan itu adalah opsi yang patut dipertimbangkan karena mendaki gunung memiliki jenis "Zen" khusus yang dapat memiliki efek yang sama - jika tidak lebih baik - dalam memurnikan pikiran, tubuh dan jiwa Anda dari sisa-sisa kehidupan perkotaan seperti halnya pantai mana pun.

Mendaki gunung hampir sesederhana itu, tanpa pikiran dan santai seperti duduk santai di pantai. Jika pemalasan di pantai lebih banyak tentang tidak memaksakan diri, mendaki gunung memiliki tujuan yang berbeda: Menantang diri Anda untuk mencapai puncak. Ini akan membutuhkan upaya yang sadar, penuh perhatian dan konsisten dalam mengangkat kaki Anda. Terlebih lagi, kemajuan Anda menuju tujuan ini hanya didasarkan pada prestasi. KTT tidak akan dikirimkan kepada Anda seperti makanan dan minuman untuk Anda di kursi pantai Anda. Semua jalur adalah kelas ekonomi dan tidak ada yang VIP, sejauh gunung yang bersangkutan.

Anda juga tidak terlihat menyegarkan di atas gunung. Rekan-rekan pejalan kaki memperhatikan kaki mereka sendiri, dan ogling disediakan untuk alam dan pemandangan. Foto-foto Anda yang berkeringat melalui repellant serangga Anda dan mengepakkan topi atau menampakkan senyum meringis yang kelelahan di puncak tidak pantas untuk Gram.

Mendaki juga merupakan aktivitas sosial yang lebih kaya daripada duduk di pantai. Meskipun mengangkat diri Anda ke atas gunung itu adalah misi pribadi, memiliki orang lain dengan misi yang sama dapat meringankan beban. Mereka telah membuat pilihan yang sama untuk berada di sana dan menuju ke tujuan yang sama, merasakan rasa sakit yang sama. Begitulah cara berteman.

Terlebih lagi, orang cenderung bergaul di jalan. Anda mungkin mulai berjalan dengan teman-teman Anda, tetapi ketika kelompok hiking Anda membentang dan berpadu dengan orang lain, Anda akan menemukan diri Anda bersama teman teman yang tidak pernah Anda kenal. Kemudian, orang asing di belakang Anda akan berbincang-bincang di percakapan.

Pada saat Anda semua bertemu lagi di tempat peristirahatan, grup Anda telah bertambah tiga kali lipat dan sekarang termasuk peternak lebah dari Finlandia yang memiliki selera musik yang sama, pasangan lansia yang ingin mengadopsi Anda dan pria Jepang yang pernah menjadi teman Anda. menjebak lelucon sepanjang hari, meskipun dia tidak berbicara sedikit pun dengan bahasa Anda.

Saat Anda naik lebih tinggi, udaranya menjadi lebih dingin dan lebih bersih daripada di pantai mana pun. Keringat akan menguap dari baju Anda, dan Anda bahkan bisa meraih sweter. Dan sama seperti Anda mulai perlu berhenti lebih banyak untuk beristirahat, pandangan menjadi lebih layak untuk dihentikan.

Para naturalis di dalam Anda akan jauh lebih banyak keluar dari gunung daripada pantai, karena vegetasi akan mulai berevolusi saat Anda naik. Hutan hujan berubah menjadi hutan awan, dan padang rumput yang tampak sedikit surealis, terutama ketika diselimuti kabut. Lalu, Anda akan menemukan diri Anda di tengah-tengah pemandangan bulan nyata yang terbuat dari granit padat yang dikontrak oleh kekuatan alam menjadi bentuk yang tidak mungkin.

Atau Anda mungkin tiba-tiba masuk ke puing-puing longgar berbagai warna dan nada yang mengingatkan Anda bahwa Anda berada di gunung berapi aktif. Dan ketika Anda akhirnya mencapai puncak, Anda mungkin menatap kaldera yang berisi danau hantu atau gundukan tanah yang berasap, atau mungkin lubang lava yang menyala-nyala - sebuah dunia alien.

Di puncak, Anda dapat menikmati hadiah pamungkas bagi pendaki gunung: panorama di atas lembah, dataran atau pantai tempat Anda berasal, dan orang lain di sisi lain yang belum Anda jelajahi. Anda mungkin terkejut melihat bahwa gunung Anda tidak sendirian - puncak lainnya duduk diam, menunggu untuk dijelajahi. Jika Anda mengatur waktunya dengan benar, gunung Anda akan melemparkan bayangannya melintasi lanskap di bawah saat ia berubah warna dalam sinar matahari pengaturan (atau terbit).

Lalu ada momen paling Zen dari semuanya, ketika Anda berangkat untuk benar-benar membatalkan pekerjaan hari Anda dengan turun ke titik yang sama Anda mulai. Hari akan diputar mundur sedikit lebih cepat, seperti memutar kaset video. Ketika Anda melangkah kembali ke tempat parkir dengan "bunyi", Anda berdoa agar kunci Anda tidak keluar dari saku Anda - seperti pada akhir hari di pantai.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related posts

November 21, 2020
Paket tur pribadi meningkat di tengah pandemi

Delapan bulan setelah pandemi COVID-19, pariwisata di Indonesia secara bertahap meningkat ketika orang mulai merasa bosan di rumah. Mengunjungi tujuan domestik dalam kelompok kecil tampaknya menjadi jenis perjalanan yang paling populer saat virus masih menyebar. Ghufron, operator tur Kepulauan Karimunjawa di Kabupaten Jepara, Jawa Tengah, misalnya, mengaku kembali membantu wisatawan pada long weekend akhir Oktober […]

Read More
November 21, 2020
Bagaimana agar tetap aman saat bepergian selama pandemi

Dengan tujuan wisata yang mulai dibuka kembali setelah ditutup sementara karena pandemi COVID-19, dorongan untuk menghilangkan demam kabin dan mengunjungi mal atau tujuan wisata terdekat bisa sangat besar. “Akhir pekan panjang telah berakhir, tetapi mungkin orang masih ingin keluar selama akhir pekan,” kata Kepala Satgas Data dan Teknologi Informasi COVID-19 Dewi Nur Aisyah dalam konferensi […]

Read More
November 21, 2020
Candi Prambanan akan menambah kuota wisatawan untuk liburan akhir tahun

Candi Prambanan di Yogyakarta berencana menambah kuota wisatanya untuk liburan Natal dan Tahun Baru mendatang. Presiden Direktur Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko Edy Setijono mengatakan pada Selasa bahwa kuota akan dinaikkan menjadi 7.000 wisatawan per hari, atau sekitar 60 persen dari kapasitas normal Candi Prambanan, pada fase keempat dari adaptasi normal […]

Read More
© Copyright 2020 - Basecamp Gunung Cikuray - All Rights Reserved

Pin It on Pinterest

Share This
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram