fbpx

Ingin tahu apakah polusi udara parah yang menyelimuti langit Jakarta dapat berdampak negatif pada sistem pernapasan Anda? Tidak heran lagi, seperti sebuah penelitian baru-baru ini mengungkapkan bahwa polusi udara kota juga dapat mempersingkat kehidupan penduduknya lebih dari dua tahun.

Indeks Kehidupan Kualitas Udara (AQLI) terbaru, yang dikeluarkan pada bulan Maret oleh Institut Kebijakan Energi di University of Chicago (EPIC), menunjukkan bahwa warga Jakarta dapat berharap untuk memotong 2,3 tahun dari harapan hidup mereka jika tingkat polusi 2016 dipertahankan selama masa hidup mereka.

Buildings stand amid the smog covering Jakarta on Aug. 9, 2019.(Antara/Aditya Pradana Putra)

AQLI mengatakan bahwa kualitas udara bukan masalah yang mendesak di Indonesia 20 tahun yang lalu, tetapi kualitas udara di negara itu telah menurun secara substansial sejak itu.

“Dari tahun 1998 hingga 2016, negara ini berubah dari salah satu negara yang lebih bersih di dunia menjadi salah satu dari 20 negara yang paling tercemar, karena konsentrasi polusi udara partikel meningkat 171 persen,” tulis laporan itu.

Selain Jakarta, di mana polusi udara sebagian besar disebabkan oleh emisi gas kendaraan, laporan tersebut juga menunjukkan ancaman serupa di beberapa provinsi lain yang disebabkan oleh kebakaran hutan dan lahan gambut, antara lain.

Jika tingkat polusi udara saat ini dipertahankan, penduduk di Sumatra dan Kalimantan dapat mengharapkan hilangnya harapan hidup rata-rata selama 4 tahun, sementara penduduk di Ogan Komering Ilir di Palembang, Sumatra Selatan, dapat mengharapkan hilangnya harapan hidup rata-rata tertinggi pada 5,6 tahun.

AQLI menyoroti beberapa langkah bertahap yang telah diambil oleh pemerintah Indonesia untuk mengatasi masalah tersebut, termasuk pada tahun 2017, ketika mengharuskan semua kendaraan berbahan bakar bensin untuk mengadopsi standar bahan bakar Euro-4 pada bulan September 2018.

Namun, Indonesia masih menemukan kesulitan untuk mengendalikan emisi karbon dari pembangkit listrik berbahan bakar batubara, kata laporan itu. Selain karbon, fasilitas tersebut juga mengeluarkan sulfur dioksida dan nitrogen oksida, yang keduanya menjadi partikel ketika mereka bereaksi dengan zat lain di atmosfer.

"Ketika PM [materi partikulat] dihirup ke dalam hidung atau mulut, nasib setiap partikel tergantung pada ukurannya: semakin halus partikel, semakin jauh ke dalam tubuh yang ditembus," kata laporan itu.

Ukuran materi partikulat dilambangkan oleh PM dan angka. PM10 mengacu pada partikel dengan diameter kurang dari 10 mikrometer atau mikron (μm), cukup kecil untuk melewati rambut di hidung, dan bisa langsung masuk ke paru-paru. PM10 dapat berinteraksi dengan sel-sel paru-paru untuk menyebabkan peradangan, iritasi dan aliran udara yang tersumbat.

PM2.5, sementara itu, bahkan lebih mematikan. Pada kurang dari 2,5 μm, partikel melewati lebih dalam ke dalam alveoli, kantung udara yang tertutup pembuluh darah di paru-paru di mana aliran darah menukar oksigen dengan karbon dioksida.

“Paparan berkelanjutan untuk tambahan 10 mikrogram per meter kubik PM10 mengurangi harapan hidup sebesar 0,64 tahun. Dalam hal PM2.5, […] 10 mikrogram per meter kubik PM2.5 mengurangi harapan hidup sebesar 0,98 tahun, ”kata laporan itu.

Jakarta baru-baru ini berada di bawah pengawasan ketat karena kualitas udaranya yang memburuk. Warga mulai memeriksa kualitas udara secara teratur, dan beberapa bahkan mengajukan gugatan perdata terhadap pemerintah dalam upaya untuk menuntut tindakan yang lebih baik terhadap pembunuh diam-diam.

Bulan lalu, Dinas Kesehatan Jakarta mengungkapkan bahwa jumlah orang yang menderita infeksi pernapasan akut (ISPA, atau ISPA dalam bahasa Indonesia) telah meningkat sejak 2016, dari 1.801.968 kasus pada tahun itu menjadi 1.846.180 pada 2017 dan menjadi 1.817.579 pada 2018. Ia telah mencatat 905.270 kasus ISPA pada Mei 2019.

Badan itu juga mengatakan bahwa polusi udara berkontribusi sebanyak 40 persen terhadap penyebab ISPA.

Ketua Asosiasi Pulmonolog Indonesia (PDPI) Agus Dwi Susanto mengatakan bahwa, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), polusi udara di Indonesia diidentifikasi sebagai penyebab beberapa penyakit tidak menular seperti stroke, penyakit jantung iskemik dan kanker paru-paru yang menyebabkan 62.000 kematian pada tahun 2012.

"Beberapa penelitian lokal juga menunjukkan bahwa polusi udara menyebabkan berbagai masalah paru-paru seperti 21 hingga 24 persen penurunan fungsi paru-paru," kata Agus. Polusi udara juga merupakan penyebab 1,3 persen kasus asma dan 4 persen kasus kanker paru-paru, katanya. , dan memperingatkan orang untuk tetap sadar dan mengikuti gaya hidup sehat.

Agust juga menawarkan beberapa tips untuk mencegah dampak kesehatan dari polusi udara.

“Saat mengendarai mobil, tutup jendela dan nyalakan AC. Jika tinggal di dalam ruangan, pertahankan kualitas udara di dalam […] dengan tidak merokok atau menyalakan lilin dan bentuk api lainnya, "katanya, menambahkan bahwa menempatkan tanaman hidup di dalam ruangan dan menggunakan pembersih udara juga membantu menjaga kualitas udara.

"Pakailah masker atau respirator untuk mengurangi jumlah partikel polusi [yang masuk] pada organ pernapasan, terutama saat melakukan aktivitas di luar ruangan," tambahnya.

Kepala Dinas Kesehatan Jakarta Widyastuti juga menyarankan warga untuk mengenakan masker N95 untuk melindungi organ pernapasan dari kontak langsung dengan polusi udara.

"Masker bedah biasa tidak benar-benar efektif," kata Widyastuti, seperti dikutip oleh kompas.com.

Dia menambahkan bahwa masker reguler di pasar tidak efektif dalam memblokir polutan terburuk, karena mereka biasanya menyaring partikel hanya lebih dari 10 mikron, sedangkan masker N95 umumnya dipakai oleh dokter dan perawat ketika merawat pasien dengan penyakit menular.

Pemerintah Kabupaten Bekasi di Jawa Barat berencana membangun sebanyak enam embung (danau buatan) tahun ini di daerah rawan kekeringan sebagai bagian dari upaya untuk menghemat air dan mengatasi kekurangan air.

Seorang anak berdiri di dekat genangan air di kolam ikan yang menguap di musim kemarau di Rawa Badak Utara di Jakarta Utara pada 2 Agustus. (Wartakota.tribunnews, com / File)

Keenam embung itu akan dibangun di kabupaten Cibarusah, Bojongmangu dan Cabangbungin, kata kepala divisi pengelolaan sumber daya air di Pekerjaan Umum dan Perumahan Umum Bekasi, Nur Chaidir.

"Embung itu untuk menahan air selama musim hujan sehingga ketika musim kemarau air itu bisa digunakan warga," katanya, Jumat, seperti dilansir kompas.com.

Dia menambahkan bahwa enam danau buatan baru dapat menyediakan air bersih hingga dua bulan bagi warga yang tinggal di daerah yang sering dilanda kekurangan air selama musim kemarau.

Selain menyediakan air bersih untuk kegiatan sehari-hari, waduk juga dapat digunakan untuk menyirami ladang pertanian lokal.

Selain membangun embung, pemerintah juga akan membangun 120 sumur untuk membantu meningkatkan pasokan air bagi warga.

Badan tersebut telah mengalokasikan Rp 120 miliar (US $ 8,46 juta) untuk dua proyek, yang diharapkan akan selesai pada akhir tahun ini, kata Chaidir.

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) telah mengeluarkan peringatan musim kemarau yang berkepanjangan tahun ini di beberapa bagian nusantara termasuk wilayah Jabodetabek. Badan itu meramalkan bahwa musim kemarau akan berlangsung hingga September dan juga memperingatkan bahwa musim kemarau yang lebih keras dapat memicu kekeringan ekstrem.

© Copyright 2020 - Basecamp Gunung Cikuray - All Rights Reserved

Pin It on Pinterest

linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram