fbpx

Ingin tahu apakah polusi udara parah yang menyelimuti langit Jakarta dapat berdampak negatif pada sistem pernapasan Anda? Tidak heran lagi, seperti sebuah penelitian baru-baru ini mengungkapkan bahwa polusi udara kota juga dapat mempersingkat kehidupan penduduknya lebih dari dua tahun.

Indeks Kehidupan Kualitas Udara (AQLI) terbaru, yang dikeluarkan pada bulan Maret oleh Institut Kebijakan Energi di University of Chicago (EPIC), menunjukkan bahwa warga Jakarta dapat berharap untuk memotong 2,3 tahun dari harapan hidup mereka jika tingkat polusi 2016 dipertahankan selama masa hidup mereka.

Buildings stand amid the smog covering Jakarta on Aug. 9, 2019.(Antara/Aditya Pradana Putra)

AQLI mengatakan bahwa kualitas udara bukan masalah yang mendesak di Indonesia 20 tahun yang lalu, tetapi kualitas udara di negara itu telah menurun secara substansial sejak itu.

“Dari tahun 1998 hingga 2016, negara ini berubah dari salah satu negara yang lebih bersih di dunia menjadi salah satu dari 20 negara yang paling tercemar, karena konsentrasi polusi udara partikel meningkat 171 persen,” tulis laporan itu.

Selain Jakarta, di mana polusi udara sebagian besar disebabkan oleh emisi gas kendaraan, laporan tersebut juga menunjukkan ancaman serupa di beberapa provinsi lain yang disebabkan oleh kebakaran hutan dan lahan gambut, antara lain.

Jika tingkat polusi udara saat ini dipertahankan, penduduk di Sumatra dan Kalimantan dapat mengharapkan hilangnya harapan hidup rata-rata selama 4 tahun, sementara penduduk di Ogan Komering Ilir di Palembang, Sumatra Selatan, dapat mengharapkan hilangnya harapan hidup rata-rata tertinggi pada 5,6 tahun.

AQLI menyoroti beberapa langkah bertahap yang telah diambil oleh pemerintah Indonesia untuk mengatasi masalah tersebut, termasuk pada tahun 2017, ketika mengharuskan semua kendaraan berbahan bakar bensin untuk mengadopsi standar bahan bakar Euro-4 pada bulan September 2018.

Namun, Indonesia masih menemukan kesulitan untuk mengendalikan emisi karbon dari pembangkit listrik berbahan bakar batubara, kata laporan itu. Selain karbon, fasilitas tersebut juga mengeluarkan sulfur dioksida dan nitrogen oksida, yang keduanya menjadi partikel ketika mereka bereaksi dengan zat lain di atmosfer.

"Ketika PM [materi partikulat] dihirup ke dalam hidung atau mulut, nasib setiap partikel tergantung pada ukurannya: semakin halus partikel, semakin jauh ke dalam tubuh yang ditembus," kata laporan itu.

Ukuran materi partikulat dilambangkan oleh PM dan angka. PM10 mengacu pada partikel dengan diameter kurang dari 10 mikrometer atau mikron (μm), cukup kecil untuk melewati rambut di hidung, dan bisa langsung masuk ke paru-paru. PM10 dapat berinteraksi dengan sel-sel paru-paru untuk menyebabkan peradangan, iritasi dan aliran udara yang tersumbat.

PM2.5, sementara itu, bahkan lebih mematikan. Pada kurang dari 2,5 μm, partikel melewati lebih dalam ke dalam alveoli, kantung udara yang tertutup pembuluh darah di paru-paru di mana aliran darah menukar oksigen dengan karbon dioksida.

“Paparan berkelanjutan untuk tambahan 10 mikrogram per meter kubik PM10 mengurangi harapan hidup sebesar 0,64 tahun. Dalam hal PM2.5, […] 10 mikrogram per meter kubik PM2.5 mengurangi harapan hidup sebesar 0,98 tahun, ”kata laporan itu.

Jakarta baru-baru ini berada di bawah pengawasan ketat karena kualitas udaranya yang memburuk. Warga mulai memeriksa kualitas udara secara teratur, dan beberapa bahkan mengajukan gugatan perdata terhadap pemerintah dalam upaya untuk menuntut tindakan yang lebih baik terhadap pembunuh diam-diam.

Bulan lalu, Dinas Kesehatan Jakarta mengungkapkan bahwa jumlah orang yang menderita infeksi pernapasan akut (ISPA, atau ISPA dalam bahasa Indonesia) telah meningkat sejak 2016, dari 1.801.968 kasus pada tahun itu menjadi 1.846.180 pada 2017 dan menjadi 1.817.579 pada 2018. Ia telah mencatat 905.270 kasus ISPA pada Mei 2019.

Badan itu juga mengatakan bahwa polusi udara berkontribusi sebanyak 40 persen terhadap penyebab ISPA.

Ketua Asosiasi Pulmonolog Indonesia (PDPI) Agus Dwi Susanto mengatakan bahwa, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), polusi udara di Indonesia diidentifikasi sebagai penyebab beberapa penyakit tidak menular seperti stroke, penyakit jantung iskemik dan kanker paru-paru yang menyebabkan 62.000 kematian pada tahun 2012.

"Beberapa penelitian lokal juga menunjukkan bahwa polusi udara menyebabkan berbagai masalah paru-paru seperti 21 hingga 24 persen penurunan fungsi paru-paru," kata Agus. Polusi udara juga merupakan penyebab 1,3 persen kasus asma dan 4 persen kasus kanker paru-paru, katanya. , dan memperingatkan orang untuk tetap sadar dan mengikuti gaya hidup sehat.

Agust juga menawarkan beberapa tips untuk mencegah dampak kesehatan dari polusi udara.

“Saat mengendarai mobil, tutup jendela dan nyalakan AC. Jika tinggal di dalam ruangan, pertahankan kualitas udara di dalam […] dengan tidak merokok atau menyalakan lilin dan bentuk api lainnya, "katanya, menambahkan bahwa menempatkan tanaman hidup di dalam ruangan dan menggunakan pembersih udara juga membantu menjaga kualitas udara.

"Pakailah masker atau respirator untuk mengurangi jumlah partikel polusi [yang masuk] pada organ pernapasan, terutama saat melakukan aktivitas di luar ruangan," tambahnya.

Kepala Dinas Kesehatan Jakarta Widyastuti juga menyarankan warga untuk mengenakan masker N95 untuk melindungi organ pernapasan dari kontak langsung dengan polusi udara.

"Masker bedah biasa tidak benar-benar efektif," kata Widyastuti, seperti dikutip oleh kompas.com.

Dia menambahkan bahwa masker reguler di pasar tidak efektif dalam memblokir polutan terburuk, karena mereka biasanya menyaring partikel hanya lebih dari 10 mikron, sedangkan masker N95 umumnya dipakai oleh dokter dan perawat ketika merawat pasien dengan penyakit menular.

Lima kabupaten di Jawa Tengah berisiko terkena dampak kemungkinan letusan Gunung Slamet, yang telah meningkat dalam aktivitas vulkanik selama beberapa bulan terakhir.

Banyumas Disaster Mitigation Agency (BPBD) head Ariono said the potentially affected areas included Banyumas, Purbalingga, Brebes, Pemalang and Tegal. (Shutterstock/dedygold)

Status siaga gunung berapi telah dinaikkan dari normal menjadi waspada (hati-hati), dengan pihak berwenang memperingatkan tentang kemungkinan erupsi magmatik.

Kepala Badan Mitigasi Bencana Banyumas (BPBD) Ariono mengatakan daerah yang berpotensi terkena dampak termasuk Banyumas, Purbalingga, Brebes, Pemalang dan Tegal.

Tiga kecamatan di utara Banyumas, yaitu Sumbang, Baturraden, dan Kedungbanteng, sangat berisiko terkena dampak jika gunung meletus, katanya.

BPBD telah menyiapkan upaya mitigasi dalam hal erupsi, seperti menentukan rute evakuasi dan memastikan bahwa semua rambu peringatan dipasang.

"Persiapan kami termasuk memeriksa semua peralatan dan komunikasi radio," kata Ariono seperti dikutip oleh kompas.com, Senin.

Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) meningkatkan status siaga Gunung Slamet pada Jumat pagi setelah mencatat setidaknya 51.511 getaran dan lusinan gempa tektonik dari 1 Juni hingga 8 Agustus.

Gunung Slamet adalah salah satu dari 18 gunung di seluruh negeri yang saat ini dalam status waspada, tingkat siaga tertinggi kedua dari sistem peringatan gunung berapi empat tingkat Indonesia.

Berdasarkan koordinasi semua Basecamp Pendakian Gunung Sumbing tentang Penutupan Jalur Pendakian Gunung Sumbing karena adanya kebakaran di kawasan Gunung Sumbing dari wilayah Kabupaten Wonosobo dan Kabupaten Magelang.

Maka untuk upaya pemadaman dan pencegahan ke wilayah jalur pendakian, ditetapkan bahwa

"PENDAKIAN GUNUNG SUMBING SEMUA JALUR DITUTUP SEMENTARAMULAI 11 AGUSTUS 2019 SAMPAI BATAS WAKTU YANG BELUM DITENTUKAN"

Demikian pengumuman ini kami sampaikan, kiranya dapat disebarluaskan kepada segenap pecinta alam dan peminat pendakian serta pihak terkait lainnya.

Surat Pengumuman Penutupan Sementara Pendakian Gunung Sumbing Magelang

Kerajinan tangan, makanan olahan, dan produk industri dipajang untuk dijual minggu lalu di gerai Jawa Tengah selama Festival Indonesia keempat di Taman Krasnaya Presnya di Moskow, menarik banyak pembeli.

Duta Besar Indonesia untuk Rusia dan Belarusia Wahid Supriyadi mengatakan stan Jawa Tengah membukukan transaksi US $ 6 juta, lebih dari setengah dari total transaksi $ 10 juta selama tiga hari pameran, yang berakhir pada hari Minggu. Festival tahun ini bertema "Visit Wonderful Indonesia: Enjoy Your Tropical Paradise".

Berdiri tegak: stupa Budha terlihat di candi Borobudur di Magelang, Jawa Tengah. Provinsi tersebut memajang kerajinan tangan dan produk industri dan mempromosikan tujuan wisata selama Festival Indonesia di Moskow

Produk yang populer adalah biskuit Fine Choice, yang menerima pesanan tiga kontainer senilai Rp 1,5 miliar ($ 105,102). Biskuit, yang berasal dari Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, sebagian besar diekspor dan dijual secara online.

"Kami menerima pesanan untuk tiga kontainer senilai masing-masing Rp 500 juta," kata direktur pemasaran PT Choice Plus Makmur Irawati Lukito. "Pembeli kami ingin menjualnya kembali di supermarket Rusia."

Selain biskuit, stan juga memajang berbagai keripik buah, jeli, gula merah, jamu (jamu tradisional), kopi, bulu mata palsu, kerajinan kayu, tas dan batik serta kain lurik.

Pemilik Batik Lurik Prasojo Klaten, Hanggo Wahyu Amerto, mengatakan ia puas dengan festival tersebut.

“Saya berharap mendapat banyak pembeli baru dari Rusia. Gubernur membantu [pemilik] usaha mikro, kecil dan menengah lokal seperti saya, ”katanya, merujuk kepada Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, yang berada di festival mempromosikan provinsi, serta candi Borobudur, situs penggalian Sangiran untuk manusia purba, dataran tinggi Dieng dan Kepulauan Karimunjawa.

Ganjar mengatakan jumlah wisatawan Rusia ke Jawa Tengah sedikit meningkat dari 4.209 orang pada 2017 menjadi 4.428 tahun lalu.

"Saya berharap lebih banyak wisatawan Rusia datang dan menikmati keindahan Jawa Tengah," katanya, seraya menambahkan bahwa ia juga berharap hubungan perdagangan dan investasi akan meningkat.

Pada 2016, 68.000 wisatawan dari Rusia mengunjungi Indonesia. Tahun lalu, jumlahnya meningkat menjadi 168.000.

Sekitar 140.000 penduduk setempat menghadiri festival, yang memamerkan pertunjukan budaya dan lokakarya tentang gamelan dan wayang kulit.

Pada forum bisnis Indonesia-Rusia yang mendahului festival, Indonesia menyetujui komitmen investasi $ 1 miliar dari Rusia, termasuk kesepakatan dagang tambahan dengan bisnis di Jawa Tengah.

Perwakilan kedua negara menandatangani nota kesepahaman di The Ritz-Carlton, Moskow, pada hari Kamis.

Perjanjian tersebut menyatakan bahwa Rusia akan mengimpor barang-barang seperti suplemen jamu senilai $ 5 juta, furnitur senilai $ 1 juta dan senilai $ 100.000 gula merah khas Jawa Tengah.

© Copyright 2020 - Basecamp Gunung Cikuray - All Rights Reserved

Pin It on Pinterest

linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram