fbpx

Tidak terasa ya tinggal menghitung hari menuju tahun 2020. Apa kabar resolusi tahun ini sob ? Jangan bilang resolusi tahun 2020 adalah resolusi tahun 2019 yang direvisi atau direpost lagi ?

Btw, Maap sekadar mengingatkan nih untuk kawan-kawan yg belum tahu ?? bahwasanya barang-barang yang identik dengan momen pergantian tahun seperti kembang api, terompet dan jenis-jenis petasan lainnya kurang tepat untuk dibawa dan dipergunakan saat berada di gunung. Apalagi jika tujuannya hanya untuk bersenang-senang.

Karena eh karena.. baik efek suara, percikan kembang api atau petasan bisa mengganggu keberadaan tuan rumah gunung seperti satwa liar, tumbuhan dan makhluk hidup lainnya. Dengan kedatangan kita pun pada dasarnya telah mengusik keberadaan mereka kan ? maka alangkah bijaknya jika kita tidak mengusik lebih dalam lagi.

Oh ya, untuk suara yang dihasilkan
benda tersebut juga bisa membuat satwa liar terkaget-kaget, stress bahkan bisa berujung kematian. Terlebih misal sekarang kita berada di musim kemarau atau berada di vegetasi pepohonan kering, barang-barang tersebut dapat memicu terjadinya kebakaran hutan.

Beberapa basecamp gunung juga dengan tegas melarang barang-barang tersebut di gunung. Biasanya pada musim pendakian akhir tahun, pihak basecamp akan mensweeping barang bawaan pendaki sebelum memulai pendakian. Ada sanksi berupa penyitaan atau dilarang melakukan pendakian jika kedapatan membawa barang-barang tersebut.

Ya walaupun belum semua pengelola gunung menerapkan aturan tersebut, kesadaran kita sebagai tamu hendaknya menghargai keberadaan tuan rumah. Karena ‘alam’ diciptakan bukan hanya untuk penggemar dangdut.. #eh bukan hanya untuk manusia mangsudnya~

Yauda selamat menikmati liburan akhir tahun guys~ Yang mau nanjak hati-hati menjaga hati~ karena ada yang terkasih selalu sedia menanti~ keep safety, jaga kebersihan dan jangan lupa pulang kerumah dengan selamat.

Seekor orangutan Tapanuli ditemukan terluka dan kurang gizi di perkebunan dekat ekosistem Batang Toru di Tapanuli Selatan, Sumatra Utara, Kamis, menandai apa yang diklaim pemerintah setempat sebagai indikasi pertama konflik antara manusia dan spesies yang baru ditemukan di daerah tersebut.

Personel dari Badan Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Utara (BKSDA Sumatera Utara) dan Pusat Informasi Orangutan (OKI) menemukan orangutan Tapanuli jantan yang terluka parah dan kurang gizi di distrik Sipirok di ekosistem Batang Toru di Tapanuli Selatan, Sumatera Utara, pada 19 September 2019. (Atas perkenan OIC / -)

Badan Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Utara (BKSDA Sumatera Utara) dan Pusat Informasi Orangutan (OKI) menemukan orangutan jantan yang terluka, diyakini berusia sekitar 30 tahun, dengan luka di wajah dan kembali ke perkebunan di desa Aek Batang Paya, Kecamatan Sipirok.

"Orangutan Tapanuli yang ditemukan dengan luka dan kurang gizi adalah kasus pertama yang kami tangani sejak spesies ini pertama kali ditemukan oleh para ilmuwan dua tahun lalu," kata ketua BKSDA Hotmauli Sianturi kepada The Jakarta Post pada hari Jumat.

Hotmauli mengatakan orangutan berada dalam kondisi kritis setelah mengalami cedera yang diduga disebabkan oleh benda tumpul dan sangat tipis konon karena kurangnya nutrisi yang tepat.

Orangutan saat ini menerima perawatan di pusat karantina dan rehabilitasi orangutan di Batu Mbelin, Kecamatan Sibolangit, Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara, katanya.

Hotmauli mengatakan orangutan berada dalam kondisi kritis setelah mengalami cedera, diduga disebabkan oleh benda tumpul, dan sangat tipis konon karena kurangnya nutrisi yang tepat. (Atas perkenan OIC / -)

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa itu adalah hal biasa bagi orangutan, yang habitatnya rusak telah membuat mereka tidak memiliki persediaan makanan, untuk memasuki area perkebunan selama musim durian dan petai (kacang bau) untuk mencari makanan.

Kondisi seperti itu, katanya, dapat menyebabkan konflik antara orangutan dan penduduk, yang ingin menjauhkan bekas perkebunan mereka.

“Untuk mencegah lebih banyak orangutan terluka, kami telah mengerahkan petugas untuk memantau keberadaan orangutan Tapanuli di perkebunan masyarakat yang terletak di dekat ekosistem Batang Toru,” kata Hotmauli.

Pakar dan aktivis lingkungan telah menyuarakan keprihatinan bahwa orangutan mungkin telah meninggalkan habitatnya karena pembangunan infrastruktur di sekitar ekosistem Batang Toru, satu-satunya habitat orangutan Tapanuli yang diketahui. Orangutan Tapanuli, dianggap sebagai kera besar paling langka di dunia, diperkirakan hanya berjumlah sekitar 800.

Di antara keprihatinan para ahli dan aktivis adalah pembangunan yang sedang berlangsung dari PLTA Batang Toru yang kontroversial, yang diharapkan akan mulai beroperasi oleh NSHE pada tahun 2022. NSHE telah mengklaim bahwa pembangkit listrik tersebut ramah lingkungan karena tidak akan membanjiri banyak proyek. area dan telah menegaskan dalam beberapa publikasi bahwa ia berkomitmen untuk konservasi orangutan.

Namun, para pencinta lingkungan tetap tidak yakin. Forum Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) mengajukan gugatan terhadap proyek tersebut pada akhir tahun 2018 karena para pakar dari berbagai universitas lokal dan asing menganggap pabrik 510 megawatt itu sebagai "lonceng kematian" bagi orangutan Tapanuli. Pada bulan Maret, Pengadilan Tata Usaha Negara Medan menolak gugatan tersebut, tetapi Walhi mengajukan banding sebagai tanggapan.

Jatna Supriatna, seorang ilmuwan konservasi biologi di Universitas Indonesia, mengatakan bahwa penyelidikan forensik antropologi lebih lanjut diperlukan untuk membuktikan bahwa luka-luka itu memang disebabkan oleh konflik manusia-kera. "Orangutan biasanya terbunuh dalam konflik. Jika mereka kekurangan gizi, maka itu mungkin karena habitat mereka tidak dapat memenuhi kebutuhan nutrisi mereka atau ada pasokan makanan yang tidak mencukupi di sana," kata Jatna.

Ahli biologi Serge Wich dari Liverpool John Moores University, yang sebelumnya memberikan kesaksian dalam sidang gugatan Walhi, mengatakan sulit untuk mengkonfirmasi bahwa kegiatan pembangkit listrik telah memaksa orangutan yang terluka ke dalam area komunitas. Namun, hilangnya hutan dapat mendorong langkah semacam itu.

“Jika Anda memeriksa di mana orangutan telah ditemukan dan di mana hilangnya hutan untuk pembangkit listrik tenaga air, orang dapat melihat bahwa mereka tidak jauh dari satu sama lain. Itu membuatnya sangat mungkin bahwa orangutan telah kehilangan sebagian wilayah jelajahnya dan karena itu pergi ke daerah non-hutan untuk mencari makanan, ”kata Wich kepada Post melalui email pada hari Jumat.

Dalam email tersebut, Wich memberikan gambar satelit Planet Labs yang menunjukkan kemajuan bendungan dari Juni 2017 hingga Agustus 2018, termasuk pembukaan hutan dan pengembangan jalan untuk akses.

Direktur Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk konservasi keanekaragaman hayati, Indra Exploitasia, mengatakan bahwa kementerian akan memantau semua bentuk pembangunan, tidak hanya pembangunan pembangkit listrik, dengan memperhatikan peta distribusi hewan.

“Kami juga telah memerintahkan NSHE sebagai operator pembangkit listrik tenaga air untuk meningkatkan pengelolaan keanekaragaman hayati di sekitar pabrik,” katanya.

Direktur komunikasi dan urusan luar negeri NSHE Firman Taufick mengutuk cedera yang dialami orangutan, dengan memperhatikan perlunya semua pihak, tidak hanya pemerintah dan sektor swasta, untuk melindungi spesies yang terancam punah.

Sebagai bagian dari upaya konservasi, Firman mengatakan perusahaan telah melakukan program pengembangan masyarakat yang dimaksudkan untuk melatih dan membentuk kelompok konservasi berdasarkan kearifan lokal.

Dia mengatakan perusahaan telah memulai pembangunan jembatan untuk menghubungkan habitat orangutan yang terfragmentasi dan pemulihan hutan bekas tebangan.

Kebakaran ini di Hutan Gunung Cikuray via Pamancar - Cilawu. Pada Hari Jumat. 20 September 2019

Semoga api tidak meluas. Aamiin

Mengenal Gunung Cikuray:

Gunung Cikuray adalah sebuah gunung bertipe Stratovolcano yang terletak di Dangiang, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Indonesia. Gunung Cikuray yang mempunyai ketinggian 2.821 meter di atas permukaan laut ini tidak mempunyai kawah aktif dan merupakan gunung tertinggi keempat di Jawa Barat setelah Gunung Ciremai, Gunung Pangrango dan Gunung Gede. Gunung ini berada di perbatasan kecamatan Bayongbong dari sini bisa naik melalui jalur Cilegug atau kampung Jambansari dekat markas HdG Team, Cikajang, Kiara Janggot dan Dayeuhmanggung. Iklim di daerah Gunung Cikuray dan sekitarnya dikategorikan sebagai daerah beriklim tropis basah (humid tropical climate). Curah hujan di sekitar Gunung Cikuray mencapai 3500-4000mm dengan kalkulasi bulan basah 9 bulan dan bulan kering 3 bulan dan juga variasi temperatur dari 10º C hingga 24º C.

Petugas pemadam kebakaran di pulau Evia Yunani masih berjuang Rabu untuk menahan api yang telah menyebabkan kerusakan besar pada habitat satwa liar gunung yang masih asli setelah mengancam empat komunitas.

"Segalanya menjadi lebih baik, tetapi kita tidak boleh mengendorkan kewaspadaan kita," Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis mengatakan kepada wartawan di atas bus pemadam kebakaran.

Api membakar hutan di dekat desa Stavros di pulau Evia, timur laut Athena, pada 14 Agustus 2019. (AFP / Louisa Gouliamaki)

Api membakar untuk hari kedua di jurang di habitat margasatwa 550 hektar Agrilitsa, menyebabkan kerusakan besar pada hutan pinus.

"Ini adalah bencana ekologis yang sangat besar di hutan pinus yang unik dan tidak tersentuh," kata penjabat gubernur regional Costas Bakoyannis.

Kebakaran yang meletus pada dini hari Selasa di pulau terbesar kedua Yunani mendorong evakuasi tiga desa dan mengancam kota Psachna pada malam hari, kata para pejabat.

"Dari Psachna ke Kontodespoti dan Makrymalli semuanya telah dibakar. Sangat beruntung bahwa kami tidak memiliki korban manusia," Thanassis Karakatzas, seorang wakil perwira perlindungan sipil regional, mengatakan kepada agen negara ANA.

Lebih dari 200 petugas pemadam kebakaran beraksi didukung oleh 75 truk pemadam kebakaran, sembilan helikopter pembom air, dan tujuh pesawat di sepanjang 12 kilometer depan, yang berhasil mencegah kerusakan pada daerah yang dihuni.

Pemadaman listrik dan pemotongan air

"Kami berhasil melindungi nyawa manusia dan menyelamatkan properti," kata menteri perlindungan warga negara Michalis Chrisohoidis.

Seorang petugas pemadam kebakaran menderita luka bakar pada hari Selasa setelah mencoba melintasi api dengan sepeda motor, dan tiga mobil milik kemping dibakar, kata seorang walikota setempat.

"Kita harus bisa mengatasi kebakaran pada akhir hari itu," Yiannis Razos, seorang pejabat setempat, mengatakan kepada radio kota Athena.

Daerah itu menghadapi pemadaman listrik dan pemadaman air pada hari Rabu, kata warga.

Dua pembom air Italia tiba setelah Yunani meminta bantuan UE, dan bersiap-siap, kata pemadam kebakaran. Pesawat ketiga dari Spanyol dijadwalkan tiba pada malam hari.

Komisioner Kemanusiaan Uni Eropa Christos Stylianides menyebut mobilisasi pasukan Yunani "patut dicontoh".

"Saya pikir kita akan dapat membatasi kerugian ekologis … Solidaritas Eropa nyata," kata Stylianides kepada wartawan.

Tidak ada cedera atau masalah pernapasan yang memerlukan rawat inap dilaporkan pada puncak darurat pada hari Selasa, Menteri Kesehatan Vassilis Kikilias mengatakan dalam sebuah tweet.

Tetapi tiga ambulan ditempatkan di dekat daerah itu sebagai tindakan pencegahan.

Yunani telah dilanda serentetan kebakaran hutan sejak akhir pekan, mengipasi oleh angin kencang dan suhu 40 derajat Celcius (104 Fahrenheit).

PM, yang membatalkan liburan musim panasnya dan kembali ke Athena pada hari Selasa, menyerukan agar Uni Eropa mengambil tindakan.

"Perubahan iklim mengambil korban di Eropa selatan dan itulah sebabnya sangat penting di tingkat Eropa untuk memperkuat mekanisme penyelamatan UE," kata Mitsotakis.

Dia membayar upeti kepada kru api mengatasi rata-rata 50 kebakaran hutan setiap hari.

"Saya sadar bahwa petugas pemadam kebakaran kami, terutama selama lima hari terakhir, telah memberikan segalanya, mereka tidak tidur dan sering tanpa makanan," kata Mitsotakis.

Kebakaran lainnya pada Selasa terkandung di pulau Thassos, wilayah tengah Viotia, dan di wilayah Peloponnese.

Pada hari Senin, kebakaran hutan besar yang mengancam rumah-rumah di Peania, pinggiran timur Athena, dikendalikan. Setidaknya dua rumah terbakar dan peralatan siaran radio rusak di dekat Gunung Ymittos, tetapi tidak ada laporan korban luka-luka.

Pada hari Minggu, kebakaran di pulau kecil Elafonissos, di Peloponnese, dikendalikan setelah pertempuran dua hari.

Dua kebakaran lagi terjadi pada hari Sabtu di Marathon, dekat dengan Mati, resor pantai tempat 102 orang meninggal tahun lalu dalam bencana kebakaran terburuk di Yunani.

Telah menjadi alasan keprihatinan di wilayah ini bahwa kebakaran yang merusak hutan Indonesia telah menyebabkan krisis kabut asap di Malaysia. Meskipun Indonesia telah menyangkal bahwa kebakaran di Sumatra dan Kalimantan telah menyebabkan kabut asap di negara tetangga, tidak dapat disangkal bahwa kebakaran sedang meningkat lagi tahun ini. Kebakaran hutan membakar 42.740 hektar lahan dari Januari hingga Mei, hampir dua kali lipat dari periode yang sama tahun lalu 23.745 ha.

Pengendara berkendara melalui kabut di Jl. Gubernur Ahmad Bastari di perbatasan antara kota Palembang dan Kabupaten Banyuasin, Sumatera Selatan. Pemerintah setempat menyalahkan kabut asap pada hutan semak di kabupaten tetangga. (Antara / Nova Wahyudi)

Jumlah kebakaran hutan mulai meningkat pada tahun 2018, mempengaruhi 510.000 ha sepanjang tahun. Kebakaran tersebut terjadi setelah negara tersebut sebelumnya membatasi skala kebakaran hutan, dengan 165.000 ha terbakar pada 2017 dibandingkan dengan 2,6 juta ha pada 2015 - salah satu bencana kebakaran terburuk di negara itu.

Rendah baru yang mungkin kita tuju tahun ini - jika peringatan tidak diindahkan - dapat menghapus kemajuan yang telah dicapai negara itu sebelumnya. Dan ini tidak baik. Orang akan menderita masalah pernafasan dan menghadapi kendala dalam kegiatan sehari-hari karena kabut tebal. Kematian bukan tidak mungkin karena sedikitnya 24 dilaporkan meninggal karena kabut asap pada tahun 2015.

Minyak kelapa sawit, salah satu komoditas andalan negara ini, mungkin menghadapi serangan balasan karena telah dipersalahkan sebagai penyebab perusakan hutan dan kebakaran.

Ini kedengarannya bukan cara yang baik untuk memulai masa jabatan kedua bagi Presiden Joko “Jokowi” Widodo, yang akan dilantik pada bulan Oktober. Bahkan, sepertinya déjà vu ketika bencana kebakaran 2015 bertepatan dengan hari-hari pertamanya di kantor. Administrasi Jokowi seharusnya tidak membiarkan pertahanannya turun. Pemerintah, bersama dengan pemerintah daerah dan sektor swasta, harus mengaktifkan dan memastikan bahwa gugus tugas dan program yang telah mereka siapkan memberikan yang terbaik seperti yang mereka lakukan pada 2016 dan 2017.

Jika kebakaran semakin tidak terkendali, pemerintah tidak perlu ragu untuk bekerja sama dengan negara-negara tetangga untuk memadamkan api. ASEAN sudah memiliki perjanjian, Perjanjian ASEAN tentang Polusi Asap Lintas Batas (AATHP), yang ditandatangani pada tahun 2002.

Dikenal sebagai traktat kabut asap, ini termasuk pembentukan dan operasionalisasi Pusat Koordinasi ASEAN untuk Polusi Asap Lintas Batas berdasarkan AATHP, yang akan memfasilitasi implementasi yang lebih cepat dan efektif dari semua aspek AATHP untuk mengatasi polusi kabut lintas batas.

Negara-negara ASEAN, termasuk Indonesia dan Malaysia, berbagi pulau dan perbatasan, sehingga tidak memungkinkan untuk saling menyingkirkan satu sama lain dari krisis kabut asap. Inilah sebabnya mengapa penting untuk mengoordinasikan sumber daya dan upaya untuk bertindak bersama untuk menyelesaikan masalah.

Selain itu, Indonesia dan Malaysia, sebagai produsen minyak kelapa sawit terbesar di dunia, memiliki minat yang sama untuk meningkatkan citra komoditas yang dibebani dengan tarif sebagai akibatnya dianggap sebagai penyebab degradasi lingkungan.

Apa pun yang berjalan dengan benar pada tahun 2016 dan 2017, pemerintah harus mewujudkannya lagi. Dan Jokowi diharapkan untuk berbuat lebih banyak, atau sebaliknya, prestasi yang dia buat dalam meredam kebakaran hutan hanya akan menjadi sejarah, bukan warisan.

© Copyright 2020 - Basecamp Gunung Cikuray - All Rights Reserved

Pin It on Pinterest

linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram