fbpx

Gunung Piramid jadi sorotan masyarakat sejak mayat pendaki muda bernamaThoriq ditemukan di sana. Gunung ini berlokasi di Bondowoso, Jawa Timur. Apa saja fakta seputar Gunung Piramid yang perlu diketahui pendaki? Cek jawabannya dalam tulisan di bawah ya bro!

Belum lama ini, mata publik tertuju pada Gunung Piramid yang terletak di Bondowoso, Jawa Timur. Semua berawal ketika remaja berusia 15 tahun bernama Thoriq Rizky ditemukan tewas di jurang “punggung naga” Gunung Piramid pada hari Jumat (5/7/2019). Setelah 12 hari pencarian, tim pencari menemukan mayatnya tersangkut di batang pohon.

Banyak orang mungkin belum terlalu familiar dengan Gunung Piramid. Jadi, apa saja fakta menarik seputar gunung ini? Berikut adalah 8 di antaranya. Silakan disimak ya bro!

1. Punya Bentuk Piramid serta Diselimuti Mitos

Nama unik gunung ini kabarnya berasal dari julukan yang diberikan masyarakat. Jika dilihat dari kejauhan, gunung ini memiliki bentuk segitiga mirip piramida Mesir. Alhasil, masyarakat akhirnya sepakat memberikan nama Gunung Piramid.

Gunung Piramid mempunyai beberapa mitos yang diyakini penduduk setempat. Menurut kepercayaan masyarakat lokal, seluruh pendaki tidak diperkenankan mengambil barang apapun sewaktu menaiki Gunung Piramid. Contoh barang yang tak boleh diambil pendaki saat menjelajahi gunung ini adalah buah.

Masyarakat sekitar percaya bahwa siapapun yang melanggar larangan ini tidak akan bisa kembali pulang dalam keadaan hidup. Selain itu, warga setempat juga mengeramatkan tempat bernama Batu Langgar. Lo bisa menemukan tempat ini sebelum tiba di camping ground. Jadi, harap berhati-hati aja ya bro!

2. Jalur Pendakian yang Menantang

Untuk bisa sampai ke puncak Gunung Piramid, lo harus siap melewati jalur pendakiannya yang menantang. Jalurnya yang miring dan sulit bakal menguji adrenalin para pendaki. Lo perlu menyiapkan kondisi fisik sebaik mungkin agar mampu melalui jalur setapak yang dipenuhi bebatuan dan pasir. Oke, bro?

Ketika berangkat dari batas vegetasi ke puncak, pendaki bakal berhadapan dengan jalur sempit dan panjang. Lo harus berhati-hati saat menapaki jalur ini karena tepat di sebelah kanan dan kirinya adalah jurang curam. Untuk itu, pendaki perlu menyiapkan peralatan memadai serta konsentrasi ekstra agar sukses melewati jalur ini.

Tantangan lain yang bakal ditemui pendaki Gunung Piramid adalah jarak dari start ke campground yang cukup jauh. Lo harus siap melalui deretan hutan pinus, kebun kopi, hingga tiba di jalur yang mulai naik. Meski perjalanan ini lumayan melelahkan, rasa letih pendaki bakal terbayar begitu tiba di puncak.

3. Masih Termasuk dalam Area Gunung Argopuro

Menurut penjelasan salah satu admin @bondowosoexplorer, Gunung Piramid masih berada dalam wilayah gunung lain. Gunung tersebut adalah Gunung Argopura. Pendapat ini berpijak pada pengalaman mereka yang pernah mengunjungi gunung ini secara langsung.

“Puncak Piramid merupakan bagian jajaran dari Pegunungan Hyang Argopuro,” ucap admin, dikutip dari kompas.com, Jumat (5/7/2019).

4. Lokasi Camping Hanya Muat untuk Satu Tenda serta Ukuran Puncak Piramid yang Sempit

Gunung Piramid memang memiliki camping ground. Akan tetapi, lokasinya sangatlah sempit. Area tersebut kabarnya hanya bisa ditempati satu tenda saja. Sempit sekali, bukan?

Bukan cuma area berkemahnya saja, puncak gunung ini juga sangatlah sempit. Puncak Piramid hanya mempunyai luas sekitar 5 meter. Dengan demikian, pembangunan tenda di area ini cukup mustahil. Waspadai segala macam bahaya yang mungkin terjadi di area puncak ya bro!

5. Tidak Relatif Tinggi, namun Tingkat Kemiringannya Terbilang Ekstrem

Dibandingkan dengan gunung lain, Gunung Piramid dapat dikatakan mempunyai ketinggian yang tidak seberapa. Tinggi gunung ini diketahui mencapai 1.521 meter di atas permukaan laut. Meski tidak begitu tinggi, Gunung Piramid tetap “ditakuti” sejumlah pendaki karena mempunyai medan eksrem.

Hal tersebut dapat dilihat dari tingkat kemiringan Gunung Piramid yang sangat terjal. Menurut pendapat admin @bondowosoexplorer, gunung ini diprediksi punya tingkat kemiringan kurang lebih 90 derajat. Menantang adrenalin sekali, bukan?

“Track dikenal sadis dan kejam bahkan tingkat kemiringan sampai 90 derajat di punggungan terakhir menuju puncak,” ujar admin @bondowosoexplorer, dikutip dari kompas.com.

6. Proses Pendakian Menyita Waktu Relatif Lama

Meski Gunung Piramid tidak terlalu tinggi, proses pendakian menuju puncak gunung ini ternyata memakan waktu lama. Hal tersebut dipengaruhi oleh medannya yang sulit dan menantang. Admin @bondowosoexplorer mengatakan waktu normal yang dibutuhkan pendaki untuk sampai ke camping ground gunung ini adalah sekitar 3 jam.

“Normal 3 jam, untuk ukuran profesional menuju camping ground,” katanya, dilansir dari kompas.com.

Sementara itu, waktu pendakian dari camping ground menuju Puncak Piramid sekitar 3 hingga 5 jam. Lama waktu tersebut ditentukan oleh kemampuan masing-masing pendaki. Menurut pengamatan admin @bondowosoexplorer, pendaki pemula atau amatir bisa menghabiskan waktu pendakian hingga 5 jam. Pokoknya, tetap utamakan keselamatan saat mendaki gunung ini ya bro!

7. Area Puncak Tidak Direkomendasikan bagi Pendaki Pemula

Jika tertarik mendaki sampai ke puncak Gunung Piramid, lo disarankan sudah menguasai kemampuan terlebih dahulu. Hal ini dimaksudkan agar lo siap menghadapi medannya yang cukup berbahaya dan menantang. Untuk itu, area puncak baiknya hanya didaki oleh orang berpengalaman demi alasan keamanan.

Selain itu, pendaki juga perlu menyiapkan berbagai macam peralatan penting agar proses pendakian berlangsung aman dan lancar. Dengan membawa peralatan lengkap, lo bakal siap melewati medannya yang miring serta penuh dengan bebatuan. Pendaki juga dianjurkan menyewa jasa guide untuk meminimalisir risiko buruk di sepanjang perjalanan.

8. Sajikan Panorama Indah yang Memanjakan Mata

Gunung Piramid menyajikan pemandangan elok yang bakal membuat para pendaki jatuh hati. Lo bisa menikmati pemandangan asri berupa sungai, hutan pinus, kebon kopi saat berjalan menuju campground. Begitu tiba di puncak, pendaki bakal disuguhi pesona Argopuro dan Alam Bondowoso yang menakjubkan.

Demikian 8 fakta menarik seputar Gunung Piramid. Semoga informasi di atas bermanfaat buat lo yang berminat pergi ke gunung ini dalam waktu dekat. Persiapkan kondisi fisik dan peralatan selengkap mungkin agar perjalanan lo berjalan lancar. Oke bro?

Source: kompas.com

Feature Image - instagram.com/hanifalam5

Fitur-fitur alami Bandung yang fenomenal, suhu sejuk, dan angin segar selalu menghimbau untuk eksplorasi luar ruangan. Dataran tinggi dan pegunungan yang menakjubkan di kota ini menawarkan petualangan menyenangkan yang akan menantang fisik dan menyegarkan pikiran dan jiwa. Dari gunung berapi aktif hingga taman hutan yang tenteram, temukan pendakian terbaik di sekitar Bandung, Indonesia.

Gunung Tangkuban Perahu

Menikmati gunung berapi paling populer di Bandung bisa menjadi perjalanan yang bebas repot, berkat jalan beraspal yang berada jauh di dekat kawah. Tetapi jika Anda ingin memanfaatkan pengalaman Anda sebaik-baiknya, mendaki gunung berapi aktif ini bisa menjadi petualangan yang berani namun bermanfaat. Jalur pendakian ke puncak Tangkuban Perahu dimulai dari Jayagiri dan membutuhkan waktu kurang dari dua jam. Percayai kami, pemandangan hutan lebat dan dataran tinggi yang menyegarkan adalah pemandangan yang tidak ingin Anda perdagangkan untuk kenyamanan. Ditambah lagi, kenaikan akan memberi Anda mata air panas untuk melemaskan otot-otot yang tegang.

Taman Hutan Djuanda

Membentang di 590 hektar, kawasan konservasi ini mencakup segalanya mulai dari air terjun hingga situs perang bersejarah. Jalur pendakian paling populer di dalam taman ini membentang sekitar 6 km dari Dago Pakar ke Maribaya, melalui ratusan spesies pohon dan terowongan perang kolonial. Perjalanan ini memuncak di air terjun yang menakjubkan, di mana Anda dapat berhenti dan menikmati pemandangan untuk sementara waktu, ditemani oleh makanan ringan dan minuman yang dijual oleh vendor lokal.

Tebing Keraton

Tebing yang luar biasa ini memulai debutnya di media sosial hanya beberapa tahun yang lalu dan langsung menjadi viral. Tidak sulit untuk melihat alasannya, begitu Anda menemukan punggungan ini mencuat di atas hutan yang subur di bawah, dengan siluet pegunungan di dekatnya di cakrawala. Anda dapat mencapai sudut yang indah ini dengan sepeda motor, tetapi mendaki akan membuat Anda menikmati pemandangan indah dari perbukitan, ladang, dan hutan sepanjang jalan. Jalannya berbatu-batu dan cukup curam tetapi membutuhkan waktu kurang dari satu jam untuk mencapai tempat itu.

Gunung Batu

Dengan ketinggian 1.228 m (4.000 kaki), gunung ini adalah ketinggian yang tepat untuk mendaki pendek yang nyaman dan pemandangan kota yang indah. Dan di Bandung 'pemandangan kota' berarti kota yang mempesona di bawah dan pegunungan yang mengelilinginya - Gunung Tangkuban Perahu, Gunung Burangrang, dan Gunung Malabar di antara beberapa lainnya. Gunung itu sendiri terbentuk dari batu, dengan demikian nama 'gunung batu'. Itu berarti pemberani sungguhan dapat mengambilnya sedikit dan pergi rappelling atau panjat tebing di sisinya. Jika Anda memilih untuk berkemah di puncaknya yang berbatu-batu, jangan lupa bangun tepat waktu untuk menikmati matahari terbit yang indah.

Taman Nasional Gunung Gede Pangrango

Taman nasional ini mencakup dua puncak megah dari Gunung Gede pada 2.958 m (9.700 kaki) dan Gunung Pangrango pada 3.019 m (9.898 kaki). Jika Anda siap menghadapi tantangan, mendaki salah satu gunung adalah perjalanan yang layak untuk dilakukan, dengan matahari terbit yang megah, kehidupan liar yang berkembang pesat dan pemandangan kota dari puncak. Tapi jangan khawatir, tidak butuh banyak untuk menikmati beberapa fitur terbaik taman nasional. Air terjun Cibeureum berjarak kurang dari satu jam perjalanan jauhnya, dan danau Telaga Biru yang tembus pandang bahkan lebih dekat ke arah yang sama.

Gunung Papandayan

Gunung Papandayan adalah salah satu tempat hiking paling populer di Jawa Barat, terutama untuk pemula. Terletak di Kabupaten Garut, selatan dari Bandung, Gunung Papandayan tidak menuntut banyak dari pejalan kaki - hanya stamina yang layak akan dilakukan, karena tidak ada keterampilan hiking yang diperlukan. Jalurnya relatif mudah, dan ada tanda-tanda yang jelas untuk memandu Anda melewati jalur pendakian. Gunung Papandayan juga merupakan gunung berapi yang sangat aktif, sehingga kawah dan lubang uapnya benar-benar memikat untuk dilihat. Pendakian ini juga akan membawa Anda melalui berbagai lanskap, dari ladang hingga jalan berbatu, hutan lebat, hingga padang rumput luas.

Gunung Cikuray

Kisah-kisah mistis yang mengelilingi gunung ini hampir sama menariknya dengan keindahan alamnya yang terkenal. Dengan pohon-pohon hijau yang menjulang tinggi sepanjang jalur pendakian, sungai, dan air terjun di dekat puncak, Gunung Cikuray menawarkan berbagai jenis pesona yang akan membuat pendakian ini tetap menarik. Di sisi historis / supranatural, legenda beredar di kalangan penduduk setempat dan pendaki. Pendakian juga akan membawa Anda melewati keindahan tanaman warga dan bak padang savana dari tumbuhan akar wangi.

Seekor orangutan Tapanuli ditemukan terluka dan kurang gizi di perkebunan dekat ekosistem Batang Toru di Tapanuli Selatan, Sumatra Utara, Kamis, menandai apa yang diklaim pemerintah setempat sebagai indikasi pertama konflik antara manusia dan spesies yang baru ditemukan di daerah tersebut.

Personel dari Badan Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Utara (BKSDA Sumatera Utara) dan Pusat Informasi Orangutan (OKI) menemukan orangutan Tapanuli jantan yang terluka parah dan kurang gizi di distrik Sipirok di ekosistem Batang Toru di Tapanuli Selatan, Sumatera Utara, pada 19 September 2019. (Atas perkenan OIC / -)

Badan Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Utara (BKSDA Sumatera Utara) dan Pusat Informasi Orangutan (OKI) menemukan orangutan jantan yang terluka, diyakini berusia sekitar 30 tahun, dengan luka di wajah dan kembali ke perkebunan di desa Aek Batang Paya, Kecamatan Sipirok.

"Orangutan Tapanuli yang ditemukan dengan luka dan kurang gizi adalah kasus pertama yang kami tangani sejak spesies ini pertama kali ditemukan oleh para ilmuwan dua tahun lalu," kata ketua BKSDA Hotmauli Sianturi kepada The Jakarta Post pada hari Jumat.

Hotmauli mengatakan orangutan berada dalam kondisi kritis setelah mengalami cedera yang diduga disebabkan oleh benda tumpul dan sangat tipis konon karena kurangnya nutrisi yang tepat.

Orangutan saat ini menerima perawatan di pusat karantina dan rehabilitasi orangutan di Batu Mbelin, Kecamatan Sibolangit, Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara, katanya.

Hotmauli mengatakan orangutan berada dalam kondisi kritis setelah mengalami cedera, diduga disebabkan oleh benda tumpul, dan sangat tipis konon karena kurangnya nutrisi yang tepat. (Atas perkenan OIC / -)

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa itu adalah hal biasa bagi orangutan, yang habitatnya rusak telah membuat mereka tidak memiliki persediaan makanan, untuk memasuki area perkebunan selama musim durian dan petai (kacang bau) untuk mencari makanan.

Kondisi seperti itu, katanya, dapat menyebabkan konflik antara orangutan dan penduduk, yang ingin menjauhkan bekas perkebunan mereka.

“Untuk mencegah lebih banyak orangutan terluka, kami telah mengerahkan petugas untuk memantau keberadaan orangutan Tapanuli di perkebunan masyarakat yang terletak di dekat ekosistem Batang Toru,” kata Hotmauli.

Pakar dan aktivis lingkungan telah menyuarakan keprihatinan bahwa orangutan mungkin telah meninggalkan habitatnya karena pembangunan infrastruktur di sekitar ekosistem Batang Toru, satu-satunya habitat orangutan Tapanuli yang diketahui. Orangutan Tapanuli, dianggap sebagai kera besar paling langka di dunia, diperkirakan hanya berjumlah sekitar 800.

Di antara keprihatinan para ahli dan aktivis adalah pembangunan yang sedang berlangsung dari PLTA Batang Toru yang kontroversial, yang diharapkan akan mulai beroperasi oleh NSHE pada tahun 2022. NSHE telah mengklaim bahwa pembangkit listrik tersebut ramah lingkungan karena tidak akan membanjiri banyak proyek. area dan telah menegaskan dalam beberapa publikasi bahwa ia berkomitmen untuk konservasi orangutan.

Namun, para pencinta lingkungan tetap tidak yakin. Forum Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) mengajukan gugatan terhadap proyek tersebut pada akhir tahun 2018 karena para pakar dari berbagai universitas lokal dan asing menganggap pabrik 510 megawatt itu sebagai "lonceng kematian" bagi orangutan Tapanuli. Pada bulan Maret, Pengadilan Tata Usaha Negara Medan menolak gugatan tersebut, tetapi Walhi mengajukan banding sebagai tanggapan.

Jatna Supriatna, seorang ilmuwan konservasi biologi di Universitas Indonesia, mengatakan bahwa penyelidikan forensik antropologi lebih lanjut diperlukan untuk membuktikan bahwa luka-luka itu memang disebabkan oleh konflik manusia-kera. "Orangutan biasanya terbunuh dalam konflik. Jika mereka kekurangan gizi, maka itu mungkin karena habitat mereka tidak dapat memenuhi kebutuhan nutrisi mereka atau ada pasokan makanan yang tidak mencukupi di sana," kata Jatna.

Ahli biologi Serge Wich dari Liverpool John Moores University, yang sebelumnya memberikan kesaksian dalam sidang gugatan Walhi, mengatakan sulit untuk mengkonfirmasi bahwa kegiatan pembangkit listrik telah memaksa orangutan yang terluka ke dalam area komunitas. Namun, hilangnya hutan dapat mendorong langkah semacam itu.

“Jika Anda memeriksa di mana orangutan telah ditemukan dan di mana hilangnya hutan untuk pembangkit listrik tenaga air, orang dapat melihat bahwa mereka tidak jauh dari satu sama lain. Itu membuatnya sangat mungkin bahwa orangutan telah kehilangan sebagian wilayah jelajahnya dan karena itu pergi ke daerah non-hutan untuk mencari makanan, ”kata Wich kepada Post melalui email pada hari Jumat.

Dalam email tersebut, Wich memberikan gambar satelit Planet Labs yang menunjukkan kemajuan bendungan dari Juni 2017 hingga Agustus 2018, termasuk pembukaan hutan dan pengembangan jalan untuk akses.

Direktur Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk konservasi keanekaragaman hayati, Indra Exploitasia, mengatakan bahwa kementerian akan memantau semua bentuk pembangunan, tidak hanya pembangunan pembangkit listrik, dengan memperhatikan peta distribusi hewan.

“Kami juga telah memerintahkan NSHE sebagai operator pembangkit listrik tenaga air untuk meningkatkan pengelolaan keanekaragaman hayati di sekitar pabrik,” katanya.

Direktur komunikasi dan urusan luar negeri NSHE Firman Taufick mengutuk cedera yang dialami orangutan, dengan memperhatikan perlunya semua pihak, tidak hanya pemerintah dan sektor swasta, untuk melindungi spesies yang terancam punah.

Sebagai bagian dari upaya konservasi, Firman mengatakan perusahaan telah melakukan program pengembangan masyarakat yang dimaksudkan untuk melatih dan membentuk kelompok konservasi berdasarkan kearifan lokal.

Dia mengatakan perusahaan telah memulai pembangunan jembatan untuk menghubungkan habitat orangutan yang terfragmentasi dan pemulihan hutan bekas tebangan.

10 Hal penting yang harus dibawa saat Hiking

10 hal pentiing adalah daftar peralatan yang harus Anda bawa agar tetap aman di saat Hiking, termasuk menghadapi potensi anda harus bermalam di luar ruangan . Tergantung pada panjang dan jarak jauh Hiking kalian, perluas atau minimalkan setiap barang yang kamu bawa.  Berikut adalah 10 item peralatan:

Sepuluh Peralatan Wajib

  • Navigasi (peta & kompas)
  • Perlindungan matahari (kacamata hitam & tabir surya)
  • Isolasi (pakaian ekstra)
  • Penerangan (headlamp / senter)
  • Persediaan P3K
  • Api (korek api tahan air / korek api / lilin)
  • Memperbaiki kit dan alat
  • Nutrisi (makanan tambahan)
  • Hidrasi (air tambahan)
  • Penampungan darurat (tenda / tenda tabung plastik / kantong sampah)
Upacara Kemerdekaan Indonesia yang ke 74 di Puncak Pendakian Gunung cikuray

Jalur Pendakian Gunung Cikuray via kiara janggot Desa Dangiang, Cilawu, Kabupaten Garut, Jawa Barat 44181
.
On Google Map
https://goo.gl/maps/KSb57pDgf9M2
.
More info WA: 6281953926560
.
Videographer + Editor:
Imam Septian N (https://goo.gl/4U1kXG)
.
Let's explore, share, and inspire
.
Don't forget to Like, Comment, Subscribe and Share
Youtube Channel: http://www.youtube.com/gunungcikuray
.

Copyright 2019 | Basecamp Gunung Cikuray

Lebih dari 2.000 anak laki-laki yang mengenakan kostum tradisional berwarna-warni ikut serta dalam tarian massal di Aceh untuk merayakan hari kemerdekaan Indonesia pada hari Sabtu.

Para remaja 2019, satu untuk setiap tahun, berbaris memainkan Rapa'i seperti rebana dan menyanyikan lagu yang menceritakan sejarah Islam di negara Asia Tenggara.

Para pemain ikut serta dalam tarian Rapa'i Geleng, menggunakan rebana tradisional, untuk merayakan Hari Kemerdekaan Indonesia yang ke-74 di Blang Pidie, provinsi Aceh pada 17 Agustus 2019. (AFP / Chaideer Mahyuddin)

Tahun ini, peserta dipilih dari 140 desa di kabupaten Blangpidie provinsi Aceh untuk dilatih selama berminggu-minggu untuk perayaan hari kemerdekaan.

Ribuan penonton menyaksikan dan bersorak penuh semangat ketika anak-anak itu memainkan instrumen mereka dan menari dalam formasi yang berubah-ubah.

"Ini sangat meriah, saya belum pernah melihatnya sebelumnya. Sangat menyenangkan," kata pengunjung Khairul Bariah kepada AFP.

Acara ini diadakan secara berkala untuk merayakan berbagai acara mulai dari musim panen yang sukses hingga hari-hari keagamaan dan pernikahan.

"Tidak mudah untuk mendisiplinkan banyak penari ini. Saya harap setelah tarian massal Rapa'i ini akan diketahui," kata pemain Abdul kepada AFP.

Pemandangan indah Gunung Cikuray dapat dilihat dari Garut. Dua ratus kilometer berkendara dari Jakarta, jalan berdebu yang dikeringkan oleh matahari yang terik akan tiba-tiba membawa Anda ke tanaman hijau dramatis di mana pegunungan terasa dekat, menunjukkan surga mungkin tidak terlalu jauh dari neraka kota.

Populasi sirip paus dan gunung gorila tumbuh secara signifikan karena upaya para konservasionis untuk menghentikan penurunan mereka menuju kepunahan, kata Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN), Rabu.

Dalam pembaruan "Daftar Merah" spesies terancam, IUCN mengatakan bahwa larangan perburuan paus secara luas telah memperbolehkan populasi paus sirip global meningkat dua kali lipat sejak 1970-an menjadi sekitar 100.000 individu dewasa, mendorongnya keluar dari daftar "terancam" ke kategori "rentan".

Gorila bayi Grauer yang diambil dari Taman Nasional Kahuzi-Biega di Republik Demokratik Kongo, dan dibawa ke Taman Nasional Virunga untuk tinggal di kandang yang lebih rendah di Pusat Gorila Anak Yatim Senkwekwe, di tangan seorang penjaga. Bayi itu akan tinggal di karantina dan kemudian pindah ke GRACE untuk gorila yatim Grauer. AFP PHOTO / HO / VIRUNGA TAMAN NASIONAL Taman Nasional Virunga / AFP (AFP / -)

Larangan internasional tentang perburuan paus komersial telah diberlakukan sejak tahun 1976 di Pasifik Utara dan di belahan bumi selatan. Ada pengurangan yang signifikan dalam tangkapan di Atlantik Utara sejak 1990.

Spesies paus lain yang telah dieksploitasi secara berlebihan karena lemaknya, minyak dan dagingnya - paus abu-abu barat - juga diuntungkan dan dipindahkan dari kategori "terancam punah" ke kategori "terancam punah".

"Sangat melegakan akhirnya melihat populasi mereka meningkat," kata Randall Reeves, kepala kelompok spesialis cetacean IUCN, dalam pernyataannya.

Sementara itu gorila gunung telah dipindahkan dari kategori "sangat terancam" ke "terancam" berkat upaya konservasi kolaboratif di beberapa negara, termasuk patroli anti-perburuan liar, kata IUCN.

  • Pertumbuhan populasi -

Dalam penilaian Daftar Merah terakhir tentang gorila gunung pada 2008, populasinya diperkirakan sekitar 680 individu.

Sepuluh tahun kemudian, populasinya diperkirakan telah tumbuh menjadi lebih dari 1.000 orang - angka tertinggi yang pernah dicatat untuk subspesies Gorila Timur, kata IUCN.

Habitat gorila gunung terbatas pada kawasan lindung yang mencakup hampir 800 kilometer persegi di dua lokasi - Virunga Massif dan Bwindi-Sarambwe - yang membentang melintasi Republik Demokratik Kongo, Rwanda dan Uganda.

Masih menghadapi ancaman signifikan, termasuk perburuan liar, kerusuhan sipil dan penyakit.

"Pembaruan hari ini untuk Daftar Merah IUCN menggambarkan kekuatan tindakan konservasi," kata Inger Andersen, Direktur Jenderal IUCN, dalam sebuah pernyataan.

"Keberhasilan konservasi ini adalah bukti bahwa ambisius, upaya kolaboratif dari pemerintah, bisnis dan masyarakat sipil dapat membalikkan gelombang hilangnya spesies," katanya.

Daftar Merah yang diperbarui sementara itu jauh dari kemewahan.

Daftar itu sekarang termasuk 96.951 spesies hewan dan tumbuhan, 26.840 di antaranya terancam punah, kata IUCN.

Dikatakan, penangkapan ikan berlebihan menyebabkan penurunan spesies ikan di beberapa negara berkembang, dengan 13 persen spesies kerapu dunia dan sembilan persen ikan Danau Malawi kini menghadapi ancaman kepunahan.

Dari semua tujuan wisata indah di seluruh nusantara, Nusa Tenggara Timur menonjol karena kekayaan keindahan alamnya yang seolah tak ada habisnya.

Meskipun tujuan-tujuan terkenal di dunia seperti Taman Nasional Komodo telah secara tepat menempatkan NTT di peta pariwisata global, itu adalah pantai-pantai terpencil dan gua-gua yang tersebar di seluruh Kabupaten Sikka yang membuatnya harus dikunjungi oleh para wisatawan.

Kabupaten Sikka telah mencatat peningkatan kedatangan wisatawan yang stabil, baik domestik maupun internasional, selama bertahun-tahun, berkat daya tarik pantai.

Di antara pantai-pantai ini adalah Pantai Koka di desa Wolowiro, sekitar 35 kilometer dari Maumere, ibukota kabupaten.

Pantai Koka, yang populer di kalangan wisatawan sebagai irisan surga di bumi, tidak dapat disalahartikan sebagai tujuan panorama rata-rata, karena menawarkan sejumlah atraksi alam yang sedikit diketahui yang menunggu untuk ditemukan oleh wisatawan yang ingin tahu.

Bukit-bukit Rodja dan Ndate Sare, yang membentang di sayap barat dan timur pantai, menjadikannya pemandangan yang tak terlupakan. Bukit-bukit membuat pantai tampak lebih seperti kantong surga yang ajaib.

Di kaki bukit Rodja, pencari sensasi mungkin ingin mengunjungi gua alami, dijuluki Lia Wio, saat air surut. Gua, yang berjalan sekitar 500 meter, diisi dengan formasi mineral berbentuk es yang disebut stalaktit.

Bukit Ndate yang bertetangga juga merupakan rumah bagi lokal yang unik. Penduduk setempat menganggap bukit itu sebagai tempat suci, yang hanya memberi jalan masuk bagi beberapa orang terpilih. Menurut penduduk setempat, ada bunker militer Jepang terlantar dari Perang Dunia II di kaki bukit.

Pantai itu sendiri adalah pemandangan untuk dilihat. Wisatawan yang cerdik akan melihat bahwa garis pantai yang melingkari pantai menyerupai angka tiga. Pasir putih mutiara, ditambah dengan air biru kehijauan, membuat panorama yang tak terlupakan.

Jiwa petualang mungkin tertarik untuk menjelajah, menyeberangi pantai, mengunjungi pulau kecil yang dijuluki Nusa Koka. Pulau ini dikatakan penuh dengan ular bergaris mitos. Menurut cerita rakyat setempat, ular tersebut adalah anggota awak kapal yang terdampar di pantai beberapa dekade lalu. Oleh karena itu, penduduk setempat tidak pernah melukai ular karena mereka dikatakan sebagai bejana jiwa manusia.

Kepala Dinas Pariwisata Sikka Kensius Didimus mengatakan bahwa selain Koka, kabupaten ini membual beberapa pantai eksotis lainnya seperti Kajuwulu, Waiara dan Pangabatan.

“Pantai di sekitar sini sebagian besar masih belum tersentuh [oleh wisatawan]; mereka memancarkan keindahan alam, ”kata Kensius kepada The Jakarta Post.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa kabupaten telah mencatat peningkatan yang konstan dalam kedatangan wisatawan, baik domestik maupun internasional, selama bertahun-tahun, berkat daya tarik pantai.

Sisa-sisa fosil penguin besar yang hampir seukuran manusia dewasa telah ditemukan di Pulau Selatan Selandia Baru, para ilmuwan mengumumkan Rabu.

Burung laut raksasa yang berkeliaran berdiri setinggi 1,6 meter dan beratnya 80 kilogram, sekitar empat kali lebih berat dan lebih tinggi 40 cm dari penguin Kaisar modern, kata para peneliti.

Dinamai "crossvallia waiparensis", ia memburu pantai Selandia Baru di era Paleocene, 66-56 juta tahun yang lalu.

Seorang pemburu fosil amatir menemukan tulang kaki milik burung tahun lalu dan itu dikonfirmasi sebagai spesies baru dalam penelitian yang diterbitkan minggu ini di "Alcheringa: An Australasian Journal of Palaeontology".

Pulau Selatan di Selandia Baru. (Shutterstock / Dmitry Pichugin)

Peneliti Museum Canterbury Vanesa De Pietri mengatakan itu adalah penguin raksasa kedua dari zaman Paleosen yang ditemukan di daerah tersebut.

"Ini semakin memperkuat teori kami bahwa penguin mencapai ukuran besar di awal evolusi mereka," katanya.

Para ilmuwan sebelumnya berspekulasi bahwa mega-penguin akhirnya mati karena munculnya predator laut besar lainnya seperti anjing laut dan paus bergigi.

Selandia Baru terkenal dengan burung raksasa yang punah, termasuk moa yang tidak bisa terbang, yang tingginya mencapai 3,6 meter, dan elang Haast, yang memiliki lebar sayap tiga meter.

Baru minggu lalu, Museum Canterbury mengumumkan penemuan seekor nuri yang luar biasa tingginya satu meter dan hidup sekitar 19 juta tahun yang lalu.

© Copyright 2020 - Basecamp Gunung Cikuray - All Rights Reserved

Pin It on Pinterest

linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram